JAKARTA – Anggota Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko-Widodo Ma’ruf Amin, Mukhamad Misbakhun menilai terlalu naif jika pembatalan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis premium dikaitkan dengan Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden (Pilpres) 2019.

Misbakhun menilai, penundaan itu lebih disebabkan karena pemerintah melihat kenaikan mata uang dolar dan kenaikan harga minyak masih bisa dikelola sehingga tidak perlu ada kenaikan harga BBM untuk saat ini.

“Ini juga menunjukkan komitmen politik ekonomi Bapak Presiden Jokowi untuk memastikan bahwa semua harga kebutuhan pokok rakyat tetap terjangkau oleh daya beli masyarakat,” ujar Misbakhun dalam keterangan tertulisnya, Kamis (11/10/2018).

Selengkapnya

LEAVE A REPLY